Sunday, 19 April 2009

jagalah hati

Bismillah..
Pernah dengar lagu yang liriknya begini…

Jagalah hati, jangan kau nodai,
Jagalah hati, lentera hidup ini…


Bercakap soal hati, sebenarnya hati kita memerlukan makanan. Tahu apa makanan hati?makanan hati ialah zikir-zikir meningati allah, makanan hati ialah bacaan ayat-ayat alquran, makanan hati ialah bacaan-bacaan doa,ma’thurat dan sebagainya, makanan hati ialah ilmu-ilmu yang bermanfaat.
Kadang-kadang kita sebok melengkapkan diri dengan keperluan jasmani hingga terlupa akan rohani kita, sehinggakan hati kita terpinggir, ‘kelaparan’ tandus, dan gersang tanpa sedikit santapan, hingga akhirnya, hati kita bisa menjadi keras, kaku, tanpa rasa.

Hati yang sentiasa dibajai dengan makan yang enak-enak akan menjadi empuk dan mudah dijaga. Hasilnya, insan tersebut akan mudah mendengar kata, mendengar nasihat, dan mudah menggamit hidayah allah.
Hati yang empuk ini juga sudah tentu benci kepada perkara-perkara yan tidak baik. Hati-hati ini sentiasa bercahaya seandainya terus digilap setiap masa dengan zikrullahu akbar. Kesannya, lahirlah insan kamil yang lengkap dengan sikap mahmudahnya, bukan sifat mazmumah seperti dengki, dendam, syak wasangka, dan permusuhan.

Tetapi, andai hati tak dijaga, jadilah ia semakin gersang dan karat dengan debu-debu dosa yang kian hitam memekat. Semakin dosa dilakukan, bertambahlah satu lagi noda hitam di hati yang menutup cahayanya, membuatkan semakin sukar baginya kembali ke jalan yang benar. Ingat, syaitan sentiasa mencari peluang menyesatkan kita.

Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu…!

Noda-noda hitam di hati itu, boleh disingkirkan dengan cara mengingati allah, dan boleh digilap dangan melakukan kebaikan. Cucilah hati dengan bertaubat. Jangan sampai hati kita terlalau keras hinggakan kita sukar kembali kepada jalan-Nya.
Jangan sampai kita tidak suka mendengar atau membaca ayat-ayat allah,
jangan sampai kita tidak lagi berasa perlu berbuat kebajikan ,
jangan sampai hati kita terlalau keras hingga sukar bagi kita menerima dan mendengar nasihat orang lain..lebih-lebih lagi mendengar ceramah agama.
Dan, jangan sampai hati kita terlalau keras hingga begitu sukar untuk menitiskan air mata menangisi dosa-dosa yang pernah dilakukan. Mohonlah kepada allah, agar dijaga hati-hati kita.

Ya allah ya tuhan kami, janganlah kau bolak-balikkan hati kami setelah engkau berikan hidayah dan petunjuk kepada kami.amiin..

((entry ini sebenarnya, kutaip khas untuk aku sendiri, agar aku tak lupa menjaga hati aku, tapi, sama-samlah kita fikir-fikirkan ea..))